Record The Journey and Thoughts

Monday, 7 July 2008

Sumpit


Awalnya saya ga terlalu maniak dengan yang namanya sumpit, dua batang stik yang terbuat dari kayu, gading ataupun plastik. Piranti makan ala jepang or mandarin itu tidak pernah masuk dalam angan saya bila menikmati mie ayam, pangsit, juga mie instan di rumah.

Sampai akhirnya saya sering melihat teman di malang dulu yang sering makan pake sumpit, entah itu lagi makan nasi pecel, rames, dan menu lainnya. Saya menganggap dia aneh. Kok ya bikin susah diri sendiri. Pake sendok kan beres, kalopun butuh garpu juga enak makannya. Ternyata anggapan saya tidak sepenuhnya benar. Teman saya itu menikmatinya dengan syahdu, dia emang penggila segala sesuatu yang berhubungan dengan jepun

Saat bersama teman2 jajan mie pangsit yang di sana tersedia sumpit, saya jadi pengen mencoba gimana rasanya pake sumpit. Apa yang terjadi? Bukannya masuk mulut, mie malah berantakan, mungsrat-mungsrut kesana-kemari. Tangan saya jadi belepotan kuah. Ahh... susyaah! Back to sendok-garpu deh. Tapi saya masih menyimpan penasaran. Setiap ada kesempatan mencoba lagi, mencoba lagi. Udah berumur gini belum pinter juga pake sumpit. Dasar kanung!

Sekarang di solo rasa penasaran itu kembali menggelora (halah!). Secara solo rame dengan jajanan. Kalo ke solo silakan mampir ke stadion manahan, bahkan pernah tayang di tipi lho menjadi tempat kuliner pak bondan maknyus. Ada juga di kampus UNS kentingan, di depan pintu masuk kampus saat minggu pagi menjadi ajang bazar makanan. Yang paling ramai adalah mie ayam dan bakso, itulah juga yang menjadi pilihan jajan kami sehingga ketemu lagi dengan yang namanya sumpit

Beberapa hari lalu ada kesempatan jalan2 ke Luwes Lojiwetan, eh ga sengaja melihat sumpit di jajaran perlengkapan makan. Wah kemaren2 kok ga kebayang untuk beli sendiri aja ya? Kan bisa sekalian belajar dipake di rumah. Akhirnya beli beberapa pasang. Kini lagi kemaruk dengan sumpit, makan apa2 pake sumpit. Sekalian menyediakan buat teman yang kebetulan main ke rumah, mereka suka dengan menu yang saya sajikan, yakni mie instan dengan sayur dan topping bakso. Mudah, murah, meriah..

17 Comments:

  1. Jadi inget masa kuliah, temen2 kos juga suka pada iseng belajar pakai sumpit, tapi sampai lulus kuliahnya pakai sumpit tetep nggak bisa.
    Naaah, di sini suatu hari kami di undang acara pengantinan sepasang chinese teman kantor, dengan upacara adat mereka yg super lenghkap, dengan 7 kali hidangan datang silih berganti dan memakai sumpit ! Kami sebagian besar nggak bisa, akal punya akal, akhirnya kami memakai tusuk gigi untuk memasukkan makanan ke mulut ha..ha..ha... semua pada cuek bebek lageeee :-)

    ReplyDelete
  2. Aa bisa pakai sumpit baru 1,5 tahun yang lalu lho. Itu juga di ajarin sama.....

    ReplyDelete
  3. wah udah lama nggak jenguk blog ini, tambah menarik saja tulisannya, santai tapi enak dibaca.

    ReplyDelete
  4. heleh2

    aku sih pake sumpit karena: dengan makan pake sumpit aku ga isa makan buru2 kyk kl pake sendok, jd lebih nikmat.. gitu mbak :)

    aku kl makan nasi pke sendok ga sampe 5 menit dah amblas.. sisa sendawa doang, ahaha

    kl pake sumpit agak lebih lama, sambil dinikmati, sekalian belajar sabar :P

    gimana, sekarang sudah mahir belum pake nya? :D

    ReplyDelete
  5. btw mbak, itu sumpit yang diatas, biasanya dipake buat makan nasi... dan kalo ga salah style jepang (kl emang ada style semacam itu :D)

    kl yang aku punya itu style nya china n buat makan mie kl di indonesia.. bedanya, kl punyaku ujungnya masih besar (ga lancip) jd kl mau ambil nasi butiran/barang2 kecil agak ssyussaah

    dpt dr mana tuh gambar nya? apa punya sendiri? minta 1 dong :D

    ReplyDelete
  6. Mungkin harus latihan tuh, kalau2 pergi ke cina atau jepang..

    ReplyDelete
  7. kapan2 balapan makan pake sumpit non :D

    ReplyDelete
  8. Sumpit yang sekali pake bisa nambah nafsu makan lho(yang ndak dicat).

    ReplyDelete
  9. genoc da boom10/7/08, 3:34 pm

    kalo aku hobinya make tusuk konde mbak. gambarnya mirip.

    kalo maem mie rebus pake sumpit kurang mantab mbak, soalnya kuahnya ga ikut masuk. jadi rasanya kurang maknyos. ujung2nya abis mie-nya habis, kuahnya baru disruput... halah..

    ReplyDelete
  10. saya dulu juga gitu, tiap makan mie dan udah disedian perlengkapan sumpit ini, saya selalu minta sendok garpu ke pelayannya :D tapi skrg saya sudah bisa, tapi yha hanya makan mie aja yg pake sumpit, gak kemaruk kayak smpyn gitu hahaha :))

    ReplyDelete
  11. wah mirip banget ama sodaraq. Kalo ke kampus juga bawa sumpit buat makan.

    ReplyDelete
  12. @Ani: jd skrg masih katrok ya? sama dong :P
    @dhie: sama..?
    @herdianto: masak tho :)
    @shunichirou: belom mahir sih :P mau sumpitnya ya? silakan diunduh gambarnya :)
    @Koko: betol
    @slamet: wah jgn kalah sma mahasiswanya lho pak :P
    @aLe: hm.. yup :D
    @GoenRock: mosok?
    @genoc da boom: lha emang gitu kan harusnya?
    @Pinkina: wee.. hihihih
    @Rosyidi: oya?

    ReplyDelete
  13. wah pakai sumpit...nggak bisa banyak makannya soalnya ribet.

    ReplyDelete
  14. Alow sobat pa kbr ni sehat2 kan? Lam knal ya ni aq AR Eros mahluk unik dan langka dari lereng gunung Welirang tepate Prigen Pasuruan. bayi blogger yang lahir 8 juli 2008 kemarin (8-7-8 ) angka yg lumayan unik ya. oia aq boleh kn jd tmen km kn ? Add aq yach pliss. oia sempetin jg mampir ke web q ya? berbagi hal-hal umum, seru, kocak, gokil dsb. juga baca pgalaman q di datangi malaikat bukan untuk mengaku jadi imam mahdi apalagi jadi nabi akhir zaman tapi dia dy perantara utusan Allah SWT untuk melakukan perubahan dasyat klik sni ya : www.areros.co.cc

    ReplyDelete
  15. mbak, bukan minta gambarnya, tp minta sumpit nya >.<

    ReplyDelete
  16. @la mendol: mbak pakar kuliner kan canggih :)
    @eros: perkenalan diterima :)
    @shun: hahaha tau.. tau.. :)

    ReplyDelete

Silakan isi kolom komentar dengan mencantumkan ID Anda
(Twitter, FB, IG, eMAIL). Terimakasih